Parenting Out of the Box

Banyak orang terjebak dalam sekat-sekat virtual dalam hidup. Termasuk dalam pengasuhan anak. Kita semua pernah jadi anak, jadi remaja. Tapi kita begitu takut saat anak-anak kita tumbuh menjadi remaja. Kenapa? Karena kita sudah lupa bagaimana rasanya jadi remaja. Kita sudah bertransformasi jadi orang tua, dengan karakter yang ada pada orang tua kita dulu. Boleh jadi sosok dengan karakter itu dulu kita benci. Kini kita menjadikan diri kita sosok yang dulu kita benci.

Saya ditanya, bagaimana kita membendung pengaruh negatif gawai (gadget) terhadap anak-anak kita. Saya tanya balik, secara out of the box, mengapa yang terpikir olehmu adalah pengaruh negatif gawai? Kenapa tidak kau perkaya dirimu dengan manfaat gadget, dan dorong anak seluas-luasnya untuk memanfaatkannya?

Saya mengajari anak-anak saya gawai untuk mencari informasi, dengan Google, Youtube, Google Earth, dan banyak lagi aplikasi lain. Saya banyak menjelaskan pelajaran sekolah dengan bantuan aplikasi tersebut. Tentu saja kami juga bersenang-senang dengan gawai, dengar musik, main game, dan nonton film.

Kenapa banyak orang tua yang khawatir soal pengaruh buruk gawai terhadap anak? Karena mereka adalah korban pengaruh buruk itu. Mereka orang-orang yang terbelenggu oleh gawai, tak mampu mengendalikan diri. Mereka para orang tua yang curang. Biarlah aku jadi korban, yang penting anakku jangan.

Ini adalah orang tua yang sama curangnya dengan yang menjawab “tidak tahu” ketika anaknya bertanya soal pelajaran. Anak-anak diwajibkan tahu, sementara orang tuanya tetap nyaman menjadi orang yang tidak tahu.

Bagaimana mencegah agar anak-anak tidak jadi korban gadget? Berhentilah bertingkah sebagai korban gawai. Perbanyaklah waktu untuk beraktivitas bersama anak-anak.

Kalau semua itu Anda lakukan, akankah anak-anak Anda kena pengaruh negatif dari gawai? Kalau gawai dipegang untuk cari informasi, belajar, membaca, apa yang perlu kita khawatirkan?

Gawai ini hanya suatu produk teknologi. Sebelum ini kita sudah banyak mengalami perpindahan dari satu produk teknologi ke produuk yang lain. Dari radio ke TV. Dari sepeda ke sepeda motor. Ada kalanya perpindahan itu menjadi masalah, ada kalanya tidak. Ia jadi masalah ketika kita tidak tahu cara menggunakannya dengan bijak.

Semua produk teknologi itu datang dengan tata cara penggunaan. Masalahnya, kita sering mengimpor produknya saja, minus tata cara atau etiket penggunaaannya. Contohnya, kita beli sepeda motor, tapi tidak peduli soal tata krama saat memakainya. Anak-anak kita juga kita paparkan kepada sepeda motor tanpa kita ajarkan etiketnya. Hasilnya, mereka sudah naik motor sebelum cukup umur, memakainya untuk kebut-kebutan. Lalu kita pusing menaggung akibatnya.

Jadi, bagi saya gawai itu tidak istimewa. Ia sama saja dengan produk teknologi yang lain. Kuncinya, patuhi tata cara pemakaiannya.

Kenapa anak sibuk dengan gawai hingga kecanduan? Karena orang tuanya begitu. Mengapa anak-anak bermegah-megahan dengan gawai? Karena orang tuanya begitu. Salah satu kebodohan orang tua adalah, mereka memberi anaknya gawai sebelum cukup umur, kemudian mereka khawatir akan efek negatifnya. Sadarkah mereka bahwa yang harus dikhawatirkan efek negatifnya bukan gawai, tapi justru diri mereka sendiri? Ya, orang tua itu bisa memberi efek yang sangat negatif terhadap anaknya.

Bagaimana dengan media sosial? Itu juga sama. Kenapa banyak orang tua yang sudah membuatkan akun medisa sosial untuk anaknya, sebelum mereka cukup umur? Mengapa orang tua takut soal efek negatif media sosial, sementara mereka sendiri sibuk menyebar hoax?

Berpikir out of the box dalam hal ini adalah dengan menyadari bahwa efek negatif yang paling besar potensi buruknya terhadap anak adalah diri kita sendiri. Jangan sibuk dengan efek negatif di seberang lautan, sebelum tuntas membuat daftar efek negatif yang bisa kita hasilkan.

Berapa jam sebaiknya anak main gadget? Itu sama dengan pertanyaan, berapa jam sebaiknya anak baca buku? Kalau anak boleh baca buku 2-3 jam sehari, kenapa takut kalau mereka pakai gadget selama itu? Sama saja bukan, kalau dia memakai gadget untuk membaca? Kalau ia memakainya untuk hal yang sia-sia, itu sama saja perlakuannya dengan saat ia melakukan hal sia-sia dengan (atau tanpa) perangkat lain. Makan, tidur, dan sebagainya juga harus dibatasi. Jadi jangan anggap pembatasan gawai itu penting. Ada yang lebih penting dari soal berapa lama, yaitu untuk apa ia dipakai.

Bagaimana dengan muatan pronografi? Anak saya seharusnya tidak heran lagi dengan gambar orang telanjang. Kami punya buku atlas anatomi. Di situ dia bisa melihat semua organ dengan detil. Saya sudah biasa jelaskan soal apa itu senggama, dengan gambar ilustrasi.

Bagaimana kalau suatu hari saya temukan dia mengakses muatan pornografi? Akan saya ajak dia melihatnya bersama. “Nak, ini payudara perempuan. Dalam bahasa informal boasa disebut tetek. Kadang disebut susu. Organ ini fungsi utamanya untuk menyediakan gizi bagi bayi, termasuk kamu waktu kecil dulu. Tapi ia juga adalah bagian tubuh perempuan yang harus dihormati.”

Kalau ia menonton video porno, akan saya jelaskan bahwa inilah persenggamaan. Dengan cara ini manusia mendapat kenikmatan. Tapi ini juga punya konsekuensi, yaitu kehamilan. Maka ada tanggung jawab di situ. Ada pula risiko penyebaran penyakit. Karena itu, senggama diatur dengan seperangkat aturan.

Begitu cara saya. Out of the box, bukan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *