Menguasai Bahasa Asing

language

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saya mulai belajar bahasa Jepang bulan Maret tahun 1996. Sebelum itu saya tidak pernah belajar sama sekali. Pengetahuan saya nol. Bukan Desember di tahun yang sama, 9 bulan kemudian, saya ikut tes kemampuan bahasa Jepang Level 2 dan lulus. Pelatihan bahasa Jepang berlanjut, sampai genap setahun saya belajar. Hasilnya? Saya bisa berkomunikasi dengan lancar, baik secara lisan maupun tulisan. Saya sanggup memahami kuliah-kuliah fisika dan teknik dalam bahasa Jepang, kemudian melakukan berbagai presentasi ilmiah dan menulis karya tulis ilmiah dalam bahasa Jepang.

Bagaimana menguasai bahasa asing? Jawaban atas pertanyaan ini adalah sesuatu yang serius, sampai ia menjadi sebuah bidang ilmu yang disebut second language acqusition (SLA). Prinsip dasarnya terkait dengan bagaimana otak manusia bekerja.

Fondasi belajar bahasa asing adalah meniru, sebagaimana kita belajar bahasa ibu. Tentu saja dengan beberapa perbedaan. Pada saat kita belajar bahasa ibu, otak kita masih dalam masa pertumbuhan. Artinya, kita belum memiliki kesadaran yang baik. Orang dewasa yang belajar bahasa asing sudah memiliki kesadaran tertentu. Orang dewasa juga sudah “terisi” dengan kemampuan bahasa ibu, sehingga nalar bahasanya sudah terbentuk. Bahasa ibu akan mempengaruhi pula kemampuan seseorang melafalkan bahasa asing yang ia pelajari.

Perbedaan-perbedaan di atas bisa menjadi sebuah hambatan, tapi pada saat yang sama bisa menjadi dukungan bagi penguasaan bahasa asing. Anak-anak bisa cepat menguasai bahasa, tapi juga cepat lupa. Itu karena mereka semata meniru saja. Orang dewasa meniru sambil membuat struktur yang sistematis. Dalam kasus tertantu cara ini lebih efektif dari sekedar meniru.

Ketika saya belajar bahasa Jepang, hal utama yang saya lakukan adalah meniru dan melafalkan. Guru saya membuat contoh 2-3 kalimat. Saya pahami makna dan struktur kalimatnya, lalu saya buat kalimat saya sendiri dengan mengganti kata-kata yang ia pakai. Saya lakukan berulang-ulang sampai saya bisa menggunakan kalimat itu.

Kita sering terjebak, mengira bahwa belajar bahasa itu sama dengan menghafal kosa kata. Salah. Ada ribuan kata yang mesti kita hafal, dan itu mustahil bisa kita lakukan. Tidak sedikit pula yang terpaku untuk menghafal struktur kalimat. Bahasa kemudian diperlakukan seperti kumpulan rumus-rumus matematika.

Yang kita lakukan dalam belajar bahasa adalah mengingat ekspresi. Eskpresi itu mengandung struktur kalimat, sekaligus kosa kata. Kita hanya bisa mengingat ekspresi dengan mengucapkannya berulang-ulang, dan mendengar orang lain mengucapkannya. Maka cara paling efektif dalam belajar bahasa adalah dengan menggunakannya.

Banyak orang yang belajar bahasa asing, tapi tak kunjung bisa. Kenapa? Karena tidak digunakan. Pengalaman saya kursus bahasa Inggris selama bertahun-tahun, di kelas selalu saja ada peserta yang duduk di pojok, hanya mendengarkan, tak pernah bicara. Orang-orang seperti ini tidak akan pernah bisa menguasai suatu bahasa. Banyak orang bisa mengira akan bisa berbahasa tanpa memakainya. Itu sebuah kesalahan besar.

Ada pertanyaan berbau dilemma tentang belajar bahasa. Pentingkah belajar tata bahasa? Apakah tidak lebih baik mencoba bicara saja dengan mengabaikan tetek bengek tata bahasa? Pertanyaan ini muncul dari kesalah pahaman tentang proses belajar bahasa. Tanpa tata bahasa tidak mungkin kita akan menghasilkan kalimat (ungkapan) yang bermakna. Jadi jelas, tata bahasa itu penting. Namun yang sering terjadi adalah, seperti yang saya tulis di atas, orang belajar bahasa dengan mencoba mengingat atau bahkan menghafal tata bahasa. Padahal tata bahasa (struktur kalimat dan sebagainya) diingat bersama kosa kata, dengan memakainya. Jadi, berbicaralah, dan berbicaralah dengan tata bahasa yang benar.

Kesalahan lain soal belajar bahasa adalah orang mengira prosesnya bisa instan. Saya belajar bahasa Jepang sampai mahir selama setahun penuh. Itu saya lakukan melalui pelatihan intensif, 35 jam seminggu. Bila intensitasnya kurang dari itu, maka diperlukan waktu lebih lama lagi. Jadi jangan pernah percaya dengan iklan yang menawarkan paket mahir bahasa asing dalam waktu 2-3 bulan, atau hanya beberapa minggu saja.

Ingat, cara terbaik dalam belajar bahasa asing adalah dengan memakainya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *