Lolos dari Lubang Jarum

3 February 2016 0 Comments

image
Saya punya teman yang sekarang jadi profesor di UI. Kami dulu sama-sama kuliah di Tohoku University, Sendai. Saya menganggap dia junior saya. Umurnya 7 tahun lebih muda, dan saya juga lebih dahulu tiba di Sendai.
Salah satu kenangan yang selalu saya ingat tentang dia adalah saat dia baru pertama kali datang ke Sendai. Seorang anak muda yang baru berumur 22 tahun, baru lulus kuliah, dan tentu saja bujangan, tiba di negeri orang. Saya waktu itu sudah menikah, dan tinggal bersama istri saya di apartemen dormitory. Teman saya ini menempati kamar untuk para bujangan. Salah satu hal yang segera dirasakan oleh perantau baru di negeri orang adalah kerinduan pada masakan Indonesia. Sebagai bujangan yang tidak pandai memasak, tentu soal itu jadi masalah benar buat dia. Maka sesekali kami undang dia untuk makan di apartemen kami, dengan suguhan masakan istri saya. Tentu saja masakan Indonesia. Hari ini saya melihat wajah bahagia yang tak banyak berbeda dengan wajah bahagia saat dia menikmati masakan istri saya belasan tahun yang lalu.

Ada cerita yang lebih menarik tentang kawan saya ini. Dia datang ke Jepang melalui suatu program beasiswa. Waktu itu dia bercerita bahwa sebenarnya dia tadinya “tidak lulus” pada program ini. Dia hanya lulus sebagai cadangan. Untungnya ada peserta yang mengundurkan diri, sehingga dia kemudian bisa masuk menjadi penerima beasiswa. Ibaratnya, dia lolos dari lubang jarum ketika itu, dan itu menjadi salah satu titik penting dalam sejarah hidupnya.

Kemudian saya teringat pada perjalanan saya sendiri. Saya bukanlah mahasiswa cemerlang seperti teman saya yang jadi profesor tadi. Kalau saya bertarung untuk ikut seleksi penerima beasiswa boleh jadi saya akan gugur di seleksi administrasi, karena nilai kuliah saya rendah. Tapi saya menemukan lubang jarum yang lain. Program beasiswa yang saya ikuti dulu baru berlangsung tahun pertama. Pengelolanya masih kalang kabut karena persiapan belum selesai, padahal tenggat waktu sudah dekat. Akhirnya proses perekrutan dilakukan secara tertutup. Hanya beberapa kalangan yang dihubungi, dan rektor di universitas tempat saya bekerja ketika itu adalah salah satunya. Kebetulan beliau sudah lama memberi perhatian khusus kepada saya karena saya dianggap berprestasi istimewa sebagai dosen muda ketika itu. Maka saya direkomendasikan untuk ikut seleksi.

Karena pendaftar tidak banyak, tidak dilakukan seleksi administratif. Semua pelamar (hanya 6 orang) diwawancarai. Jadi IP saya yang rendah itu tak jadi soal. Saya bisa menangani wawancara dengan baik, akhirnya lulus mendapat beasiswa. Saya sendiri yang lulus ketika itu, meski jatah untuk Indonesia ketika itu adalah 2 orang.

Meski dengan jalur yang berbeda, saya dan teman saya tadi itu adalah dua orang yang lolos dari lubang jarum. Dalam logika umum, sulit bagi saya untuk dapat beasiswa kuliah ke luar negeri. Tapi ternyata ada kesempatan langka, dan itu saya manfaatkan dengan baik. Dalam hidup kita sebenarnya ada sangat banyak lubang jarum. Namun umumnya orang tidak siap untuk lolos darinya. Contoh nyatanya masih merupakan bagian dari cerita saya.

Bersama saya ketika itu ada satu orang lagi yang diutus kampus kami untuk ikut seleksi. Dia dipanggil wawancara pertama kali, saya nomor dua. Tak sampai lima menit dia sudah keluar. Kenapa? Aku tak mahir bahasa Inggris, katanya. Tentu juga ada peserta lain yang masih bisa memperebutkan satu jatah lagi yang tersisa. Kenyataannya mereka pun tak lolos, meski sebenarnya tak perlu bersaing dengan orang lain.

Saya sudah bermimpi ingin kuliah ke luar negeri sejak saya masih SD. Untuk itu saya mulai kursus bahasa Inggris sejak saya kelas 2 SMP. Ketika menjadi dosen muda saya sudah mempersiapkan diri untuk melamar beasiswa. Saya sudah siap dengan proposal penelitian untuk diajukan ke panitia seleksi, meski saya belum tahu harus ke mana. Saat ada kesempatan saya tinggal mencetak proposal itu dan mengirimkannya. Tentu saja saya sudah siap dengan berbagai jawaban atas pertanyaan seputar proposal itu.

Yang tak kalah penting, meski nilai kuliah S1 saya rendah, saya siap untuk menempuh pendidikan S2 dan S3. Dan saya lulus. Ada banyak orang yang sudah berhasil menggenggam beasiswa tapi akhirnya gagal menyelesaikan kuliah.

Jadi, tak perlu khawatir kalau kita punya kekurangan. Ada banyak kesempatan yang seharusnya mustahil kita peroleh, dan kesempatan itu adalah penutup kekuarangan kita. Ada begitu banyak lubang jarum di sekitar kita. Persoalannya, siapkah kita meloloskan diri kita saat kita dihadapkan pada lubang tersebut? Lebih penting lagi, siapkah kita untuk menempuh perjalanan selanjutnya setelah kita lolos dari lubang jarum itu? Kata orang bijak, luck is preparation that meets opportunity.

Tentu sangat lebih baik bila kita bisa mempersiapkan segala sesuatu sehingga ada banyak perluang bertebaran di hadapan kita. Dengan demikian kita tidak perlu lagi repot mencari lubang jarum. Tapi sekali lagi perlu diingat bahwa mendapat peluang itu penting, tapi lebih penting lagi mengubahnya menjadi kenyataan.

One thought on “Lolos dari Lubang Jarum”

  1. Halo, Kang Hasan, saya selalu senang baca tulisan-tulisannya…
    Apakah teman yang disebutkan di post ini adalah prof di teknik kimia UI? Alhamdulillah saya juga sekarang dapat kesempatan besar berkuliah di Jepang, berkat dukungan Prof ini, walaupun saya termasuk mahasiswa yang sangat biasa-biasa saja di kelas, tapi saat saya menyampaikan keinginan saya untuk studi lanjut Prof langsung dengan semangat menawarkan saya sebuah program beasiswa ke Jepang

    Senang bisa belajar banyak dari teman Kang Hasan tsb dan juga baca tulisan2 Kang Hasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *