Kafir Harbi, Kafir Dzimmi, dan NKRI

Banyak sekali umat Islam yang tidak paham bahwa kedua istilah di atas adalah istilah abad VII, yang sama sekali tidak relevan untuk disebut lagi dalam NKRI di abad XXI ini. Kafir adalah golongan non muslim. Di antara mereka pada masa itu ada yang memusuhi dan memerangi umat Islam. Mereka kemudian diperangi, dan dibunuh. Mereka itu disebut kafir harbi.

Contoh kafir Harbi pada masa itu adalah orang-orang Mekah, yang sebagian dari mereka adalah kerabat nabi Muhammad sendiri. Mereka sejak awal memusuhi, dan menzalimi nabi beserta sahabat-sahabatnya. Kemudian ada pula orang-orang Yahudi di sekitar Madinah, yang tadinya adalah sekutu nabi, mengikat janji damai dalam Piagam Madinah. Kemudian mereka berkonflik, lalu berperang.

Ketika kelak sudah menjadi kuat, pasukan Islam di Madinah menaklukkan Mekah. Tidak hanya itu, mereka mendatangi wilayah-wilayah di sekitar jazirah Arab, meminta penguasa di situ tunduk di bawah kekuasaannya, dengan membayar dzijyah atau upeti. Yang mau tunduk disebut kafir dzimmi. Yang menolak tunduk akan diperangi, diperlakukan sebagaimana kafir harbi.

Itu adalah pola kekuasaan abad VII. Orang-orang berinteraksi dalam wadah negara yang basis identitasnya adalah agama. Arab basisnya Islam. Persia berbasis pada Zoroaster. Bizantium berbasis Kristen. Mereka saling berperang, saling menaklukkan. Perang antar manusia, antar raja, sering pula dianggap sebagai perang antar agama.

Apa hubungannya dengan NKRI? Tidak ada. Negara ini tidak didirikan atas dasar agama. Tidak ada kata Islam dalam UUD kita. Ingat itu. Negara ini tidak didirikan oleh orang-orang Islam, untuk orang-orang Islam. Negara ini diperjuangkan tegaknya oleh banyak orang, dari berbagai daerah asal, suku, dan agama.

Maka negara ini tidak mengenal istilah kafir. Negara ini hanya mengenal istilah warga negara, dan kedudukan mereka sama, tak peduli apa agama dan suku mereka.

Orang yang masih memakai istilah kafir hirbi dan kafir dzimmi adalah orang-orang yang salah tempat dan salah zaman. Mereka seharusnya hidup di zaman di mana negara-negara saling berperang untuk saling menaklukkan. Kita sudah lama meninggalkan kebiasaan itu. Kita tidak akan menaklukkan tetangga kita Singapura atau Malaysia. Mereka juga tidak akan ganggu kita.

Di negeri ini kita sudah punya konstitusi dan hukum. Keduanya tidak akan diubah menjadi hukum Islam. Interaksi kita adalah interaksi untuk membangun bangsa ini, bukan untuk saling menaklukkan. Tidak akan ada Indonesia atau wilayah dalam negara ini di mana orang dikenali atas dasar identitas agamanya, dan tidak akan berlaku istilah kafir harbi dan kafir dzimmi.

Kita semua warga negara, kita tidak sedang bersaing.

Yang masih merasa kita ini bersaing dan bermusuhan, sebaiknya segera mencuci otaknya yang tercemar oleh kotoran dari padang pasir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *